Tuesday

Menangislah!

Sebak juga melihat ibu Nuramfaizul yang meninggal dunia akibat terkena tembakan peluru sesat ketika bertugas di Somalia. Teringat detik detik melihat hanya tubuh ayah yang sudah terkapar kaku tanpa nyawa. Baru 2 minggu berjumpa ayah dan kemudiannya mendapat berita kematiannya tanpa sempat berjumpa lagi. Ajaibnya dunia ini. Sekejap Allah temukan kita dan sekelip mata saja Allah boleh pisahkan kita.

Seperti teka teki Imam Al-Ghazali kepada murid-muridnya :

Imam Ghazali = "Apakah yang paling dekat dengan diri kita didunia ini?"
Murid 1 = "Orang tua"
Murid 2 = "Guru"
Murid 3 = "Teman"
Murid 4 = "Kaum kerabat"
Imam Ghazali = " Semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita ialah MATI. Sebab itu janji Allah bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati ( Surah Ali-Imran :185)."

Apabila kita memikirkan dunia ini, banyaknya perkara yang kita ingin tunaikan, selesaikan dan urusan dunia ini jika difikirkan ia tak pernah habis, penuh dengan dugaan dan cabaran, tidak kurang nafsu dan keseronokkan. Namun bila mengingat akan MATI, sekelip mata ia juga mematikan perasaan dunia ini. Bila ingat Mati terasa mungkin sesaat lagi Izrail akan datang membawa perintah Allah dan menjalankan tugasnya tanpa bantah sedikitpun.

Siapa yang boleh mengelak dari menitiskan air mata bila kematian memisahkan hubungan jasmani ini. Namun tidak terpisah rohani ini bila mana ahli keluarga mengirimkan doa buat diri. Pasti tidak ada siapa yang mampu mengelak. Dalam redha pasti dikala teringat akan kenangan manis tertitis juga air mata rindu itu..

Menangislah..
Menangislah semahunya..
Menangislah namun jangan diratapi..
Menangislah namun jangan dikesali..
Menangislah biar reda rindu dan sebak di dada
Menangislah jika ia mampu meredakan prahara di jiwa..
Kerna rindu ini hanya masa yang mampu mengubatnya..

Al fatihah buat Allahyarham Nuramfaizul Mohd. Nor Semoga Ahli keluarganya Allah beri sabar dan tabah.

1 comment:

  1. Yup..alfatihah untuk arwah..Memang sedih sangat..

    ReplyDelete